• Hari ini terakhir untuk tema Allah dulu, Allah lagi, Allah terus. InsyaAllah untuk hari senin kita membahas segitiga wisata hati
  • Waktu masih kecil anak saya wirda pernah step (kejang demam), sejak itu saya trauma begitu anak panas langsung ikhtiarnya bawa ke dokter. Pada suatu malam bener waktu itu panas, saya langsung bergegas siap-siap mau ke rumah sakit eh istri saya ngingetin “Bang Alloh dulu baru ke dokter” Subhanallah saya seperti diingetin. Lalu saya shalat 2 rakaat sambil bilang ke Alloh “Ya Alloh. niy saya berisiko” meski sebenernya enggak. Kan di rumah sakit juga mesti ngantri, pendaftaran, belum perjalanan kesana. Menunda sesuatu untuk sesuatu yang lebih besar
  • Udah siap. Istri saya tuh udah siap tentengan untuk sedekah. Sebelumnya dia udah nyiapain beras, sembako, minyak dll untuk disesekahin.
  • Nah pas di depan pintu saya ketemu Bang Azwar, orang betawi. “Ustadz mau kemane?” “Mau ke dokter niy si wirda panas” jawab saya. “Eh bentar-bentar tadz saya panggilin bini ane ya. Kemarin anak saya Helen juga panas”
  • Langkahh saya dihentikan pas di depan pintu. Lalu dating tuh Nyai Kiya. Istrinya bang azwar. Dia lalu bawa daun sama kapur untuk popolan (kompres) sambil disholawatin. eh Alhamdulillah paginya panasnya turun terus bisa main-main lagi. Wah gini niy kalo Alloh dulu InsyaAlloh ditunjukkan jalan yang lebih baik
  • Cerita lagi pas saya mau nikah. Waktu itu saya udah punya calon namanya maimunah. Niy istri sama anak saya di depan tv pasti ketawa ketiwi. Udah demen banget sama niy ngebet mau nikah besoknya mau nglamar. Tiba-tiba abang saya ngingetin “Eh udah nanya sama Alloh belum” waktu itu saya berontak lah buat apa nanya sama Alloh kan saya udah demen. Iya kalo setuju terus kalo Alloh ga setuju gimane?
  • Waktu itu saya shalat malam. Niatnya bukan untuk istikharoh tapi shalat malam biasa sebelum tidur. Terus baca Qur’an ada ayat yang bunyinya “Jika kamu beriman maka janganlah kamu mendahului Alloh dan rasul-Nya” wah ditegor nih ane
  • Lalu ane ambil agenda lalu Ane nulis “Ya Alloh niy maimunah baik enggak jadi bini ane?” lalu say a baca Al Fatihah , sujud minta petunjuk lalu saya membaca Al-Quran secara acak lalu menunjuk pada salah satu ayat. Bismillah.. ketemu QS Al Hijr : 71  Luth berkata: “Inilah puteri-puteriku (kawinlah dengan mereka), jika kamu hendak berbuat (secara yang halal).” Langsung saya tertawa terpingkal-pingkal. Alhamdulillah. Oke besok saya lamar
  • Saat saya lamar ternyata saya disuruh untuk pikir-pikir dulu. Waktu itu maimunah emang baru umur 14 tahun, masih SMP. Di malem sebelumnya dengan cara yang sama saya juga sempat bertanya-tanya mau nggak nih orangtuanye sama saya? Kira-kira bakalan diterima gak ya? Ternyata yang muncul juga QS Al-Hijr 72 (Allah berfirman): “Demi umurmu[807] (Muhammad), sesungguhnya mereka terombang-ambing di dalam kemabukan (kesesatan).” Artinya kemudian membuat saya bimbang
  • Nanya lagi sama Alloh saya tulis di Agenda “Ya Alloh niy saya masih punya hutang banyak. Apa nanti kalo saya menikah tidak membebani si Maimunah didatengin orang-orang yang mau nagih utang?” Ketemu QS Al-Hijr ayat 82 dan mereka memahat rumah-rumah dari gunung-gunung batu (yang didiami) dengan aman. Ya Alloh saya pingin nikah niy Ya Alloh saya bersujud dan menangis…
  • Selanjutnya akan saya teruskan pada hari Senin
  • Subhanakallahumma wabihamdik asyhadu Alla illa hailla anta astaghfiruka wa attubuilaih

Disusun oleh @astu_MD